Jumat, 17 Januari 2014

Kejadian di warung si butet.

Ada kisah lucu sekaligus malu maluin yang terjadi tadi sebelum jumatan
sekitar jam sebelasan siang tadi. Hahaha..
Saya jadi ketawa sendiri ..
Jadi, saya di suruh beli kertas nasi ke warung si butet yang ada di seberang jalan raya deket rumah,
ibu jualan nasi bungkus & kebetulan kertas nasinya abis.
Maka berangkatlah saya ke warung depan...
Cuaca hujan & saya buru buru sambil lari lari kecil.
Setelah tepat sampai depan warung si butet saya keseleo, aduuh ngilu banget.
jadi malu sama si butetnya. Dia becandain saya kemudian saya balas lagi candaan nya.
kemudian bilang dengan nahan nyeri di kaki. " Butet beli kertas nasi dong dua rebu aja".
Dia ketawa sambil ambil kertas nasinya ..
Saya sebenernya sudah agak malu pas jatoh tadi.
Dia masih cengengesan ketawain kejadian tadi.
Nah setelah itu gak tahu kenapa saya pusing banget dan hilang keseimbangan
di depan warungnya si butet itu, saya hampir pingsan dan akhirnya bangun lagi. Tangan saya kotor semua & si butetnya bengong. dia kira saya becanda.
Saya jatoh dua kali ditempat yang sama saudara suadara, hehe...
Malu banget. Ada orang lain yang belanja juga dia tanya. "Yaan kenapa?
Sebisanya saya jawab "pusiiiing ini ". Kamu kurang darah kayaknya. .
"Iya kurang darah nih!". Untung masih kuat.
kemudian saya pulang saja malu sama si butetnya.. Hahahaaa...
Gara-gara kaki keseleo, hampir pingsan deh di warung si butet

Minggu, 12 Januari 2014

Mimpi buruk ketemu kuntilanak

Astagfirullah hal adzim saya mimpi buruk!
Jadi ceritanya malam minggu ini saya kebagian jatah kerja malam pertama & berencana tidur dijam pertama yaitu pukul 00: 00 WIB s/d 03: 00 WIB dini hari

Seperti biasa, maka saya akan tidur dipos satpam arga & akan pasang alarm tepat pukul 03 :00 WIB
setelah itu saya pasti akan pindah ke depan & mereka yang giliran tidur.
Kita gantian tapi malam ini berbeda.
Ada temen saya yang mau ngajak "tidur bareng". Tadinya saya bilang gak bisa saya mau tidur dipos depan saja, udah telat nih jatah waktu saya habis.

Karena nanti jam 03: 00 WIB saya harus bangun & gantian tidur dengan temen yang lain.
sebut saja Makmun, temen saya ini rada maksa dia gak kebagian tempat buat tidur makanya dia ngajak saya buat tidur bareng dimusolla club house arga padma,
memang sih disana enak banget tempatnya luas & pasti hangat karena pake karpet musholla.
Tadinya saya gak mau karena pertama saya belum pernah tidur disana, kedua tempatnya terlalu luas saya takut gak bisa tidur.

Setelah saya pikir2. Karena kasiaan juga sama makmun akhirnya kita jadi juga tidur bareng disana. "Yaudah! Buruan kamu nyusul ya kita ketemu di club house. Ku balas sms dari makmun.
Akhirnya kita tidur bareng di musholla club house, tentu saja tak seperti yang kalian bayangkan. kami jauh2han banget tidurnya.
Karena dimusholla saya bilang kedia amunk, tidurnya harus di sebelah samping ya. Gak boleh ditengah2. 

Waktupun terus berjalan. Jatah waktu tidur saya berkurang setengah jam gara2 nunggu janjian ketemu buat tidur bareng sama makmun. Kita tidurrr!!..
Nah. Saya disana mimpi buruk. Ketemu kuntilanak. Perwujudan mereka seperti di film2 sereeeem mirip suzanna. berpakain putih & memakai enggrang.
Didalam mimpi saya seperti berada di dalam bangunan kosong yang menyeramkan yang bangunan nya belum jadi tembok & dinding disekitarnya banyak ditumbuhi pohon2 merambat, seram sekali.

Didalam mimpi itu, saya diajak berkomunikasi sama kuntilanaknya & masih ingat banget saya disuruh ambil kain di atas tiang. (Aduh saya bergidik nih) saya rasa itu kain kaffan yang warnanya sudah kekuning kuningan bercampur dengan warna tanah.

Tadinya saya tak berani tapi kuntilanaknya tetap nyuruh terus & ngancam.
Kemudian saya akhirnya berani mengambilnya & diberikanlah ke dia ...

Ya ampuun itu mimpi serem banget, seperti nyata.
Kemudian setelah itu saya seperti berada di film2.
Saya bertarung dengan kuntilanak itu dengan memakai enggrang. Kuntilanak nya minta ditusuk bagian udel nya.. Tusukk tusuuuuk tusuuuk.... Hiii...

saya takuuutt!!! Serem bercampur seru, saya kemudian terbangun & langsung baca ayat kursi.
Deg degan banget & panik sendiri setelah lihat jam di hape ternyata sudah pukul 03: 23 WIB.

Saya takut kemudian mencoba bangunin makmun. Dia masih tertidur pulas diujung musholla sebelah sana. Karena saya takut maka saya tinggalin saja dia sendirian di musholla.

Diluar hujan, saya hujan-hujanan buat pindah tempat kepos depan & berbagi cerita sama teman teman. Ternyata temen-temen yang lainpun pernah mengalami mimpi yang sama seperti yang barusan saya mimpikan. Sebuah mimpi buruk ketemu kuntilanak. Hiiii.iii ii...takuuuut!!! Jatah tidur malam ini terganggu, huuh. Semoga mimpi buruk itu takkan pernah terulang!

Senin, 06 Januari 2014

Tenanglah nak, semuanya sudah diatur Tuhan!

Jadi dikamar saya itu ada lemari baju model jadul banget,
kaca nya gede jadi setiap saya dikamar pasti ngaca disana agak lama.

Rasanya tempat curhat paling enak adalah sambil ngaca disana & saya sering ngomong sendiri dari mulai bangga banggain diri, bersyukur, mengeluh, ketawa-tawa sendiri sampai acara nangis-nangisan disana

Kaca di kamar saya, berpengaruh besar & jadi hiburan tersendiri bagi saya.
Kadang kita harus sering-sering ngaca supaya tahu bagaimana cara bersikap yang benar,berpakainan yang rapi & sopan bahkan cara berpose yang bagus & alay untuk difoto.

Nah, seringkali ada satu waktu saya galau banget ketika ngaca.
Apakah memang begini nasib saya & apakah saya tak bisa jadi seberuntung mereka yang bisa mendapatkan sesuatu yang sesuai dengan harapan?

Tapi kemudian saya temukan ungkapan menarik di recent updates BBM
"tenangkanlah dirimu nak, semuanya sudah diatur tuhan"
Alhamdulillah, kalau sekarang ngaca & merasa galau, saya sering ingat ungkapan itu & seketika galau hilang.


HORE!

Jumat, 03 Januari 2014

Gimana ya kira-kira?

Jadi gimana ya ini mau ngobrolnya?

Saya capek iya.

Saya yang banyak ngalah iya.

Terus disana kok saya gak dapet sesuatu ya.

Maksudnya kok saya gak dapet rasa yang sregk aja gituu

Apa mungkin ada yang salah ya?

mungkin gak tepat atau mungkin harusnya bukan sama dia.

Aah bingung!

Tapi yang pasti saya coba & berusaha.